Archives for “Renungan & Hikmah”

Kehadiran Seseorang Dalam Hidup Kita

Filed under Renungan & Hikmah

Sering kali kita lupa, betapa berharganya orang-orang yg telah dihadirkan Tuhan untuk menemani kita. Sering kali kita juga mengabaikan ibu, adik, teman, sodara kita, kerena kita terlalu sibuk dengan urusan kita, mengejar keinginan kita, padahal mungkin mereka mengharapkan kita untuk menyapa mereka dan berbagi beban jiwanya.

Ketika ibu masih ada, segalanya terasa biasa saja. Apa yg dilakukannya seolah-olah memang itu sudah kegiatan rutinnya.Padahal mungkin banyak keinginannya yg dia korbankan demi aku. Mungkin dia malah melupakan kebahagiannya sendiri demi aku. Ibu yg rela berkorban apa saja untuk aku dan mendoakan aku. Kadang aku lupa bertanya kepadanya, apa yg ada dihatinya, apa yg diinginkannya, apa kesedihannya, apa yg membuat dia bahagia. Setelah ibu tiada, baru terasa, apa arti. Kata ‘pulang’ menjadi kurang bermakna lagi.

Kadang tidak sadar, kalau seseorang itu dihadirkan untuk kita, untuk membantu kita.. Kadang kita menolak kehadiran orang itu. Bagi kita mereka adalah beban., Bersamanya adalah siksaan.Kadang kita tidak bisa mengerti sikap mereka.Ada sikap mereka yg menyakiti kita. Padahal tanpa kita sadari, mungkin kita belajar banyak hal dari mereka. Belajar mengerti,memahami, dan berempati. Melalui mereka, kadang kita disadarkan oleh banyak hal yg semula kita lupakan.

Pertolongan dari Tuhan sering kali datang dari orang yg tidak pernah kita sangka sebelumnya. Tuhan Maha Baik, tidak pernah membiarkan kita sendiri dalam kesulitan. Selalu dihadirkan orang-orang yg akan membantu kita, baik kita sadar atau tidak dengan keberadaan mereka.

Kadang kita baru sadar betapa berharganya seseorang ketika dia sudah tidak bersama kita lagi. Semua momen menjadi terasa begitu berharga dan istimewa.


Indahnya Nol

Filed under Renungan & Hikmah

Pagi itu Kang Bejo pergi ke sawah dengan wajah sumringah sambil senyam-senyum sendiri. Padahal, baru kemaren sore padinya porak-poranda oleh tiupan Gatotkaca alias angin puting beliung. Hujan lebat mengguyuri seluruh permukaan desa. Maklum, lagi musim penghujan. Aneh, kalau mengharapkan kemarau. Melawan takdir, apa?

Ketika berpapasan di depan kuburan, satu-satunya jalan menuju sawahnya, aku tak bisa menahan diri untuk bertanya.

“Sugeng enjing Kang. Dungaren kok pagi ini senyam-senyum terus.”

“Pagi, Cak Mangil. Kalau ndak senyum, musti gimana Cak.”

“Bukannya sawah sampeyan lagi rusak dan panen terancam gagal?”

“Lha yo wis terjadi, mau gimana lagi Cak. Awake dewe kan cuma petani. Kalau Kanjeng Gusti punya maksud lain, mau apa kita.”

Wah, batinku, hebat tenan Kang Bejo ini. Berhektar-hektar sawahnya rusak, tapi tetap tenang.

Memang, di desa kami, Kang Bejo ini terkenal sebagai petani yang paling rajin dan ndak banyak keinginan. Yang bikin hebat lagi, dia ndak stress ketika panennya gagal. Soalnya, aku denger di desa sebelah, Kaji Somad bunuh diri karena stress. Ikan gurame di 10 tambaknya pada mati, terkena arus bawah yang naik ke atas ketika hujan lebat kemaren. Katanya sih karena modalnya masih pinjeman dari bank. Mungkin stress ndak tahu gimana ngembaliinnya. Padahal perhitungannya sudah matang. Menjelang lebaran, kebutuhan terhadap ikan tinggi. Jika penen tahun ini sukses, dia akan untung besar. Hutang langsung lunas, bisa berangkat haji, dan masih ada sisa untuk modal. Namun hujan lebat itu telah menghancurkan segala impian dan rencannya.

“Apa ndak sedih sampeyan Kang?”

“Kalau mau dibawa sedih ya jadi sedih, kalau dibawa enak ya enak. Tinggal milih siapa yang membawa.”

Wah, makin ndak ngerti saya apa maksud Kang Bejo.

“Tinggal milih gimana, Kang? Ndak mudeng saya.”

“Gimana bisa mudeng, lha sampeyan kalau jalan selalu buru-buru. Seperti ngejar setoran.”

“Kan musti kerja keras Kang. Waktu musti dimanfaatin dengan sungguh-sungguh. Hari ini harus lebih baik dari hari kemaren. Bener tho, Kang?”

“Iya, bener. Kalau pingin ngerti, monggo, coba perhatikan dan rasakan embun pagi yang menyentuh wajahmu setiap berangkat ke sawah. Jangan sawahnya mulu yang dipikirin sepanjang jalan.”

Hebat, Kang Bejo mulai mengeluarkan ilmunya, nih..

“Terus, apa hubungannya?”

“Kebanyakan tanya sampeyan itu Cak, he.he.. Wis, pokoknya begitu. Rasain aja sendiri. Maaf ya, aku musti belok ke kanan, ke sawahku. Pingin ndengerin suara gemericik air. Assalamu’alaikum Cak Mangil.”

“Walaikum salam Kang Bejo,” jawabku sambil bingung di akhir percakapan pagi itu. Bukannya dia sedih tanamannya rusak, tapi malah pingin ndengerin air. Apa asyiknya?

Sesampainya aku di sawahku, kulihat tanaman padi yang kemaren masih rapi dan subur, kini sudah patah-patah, rusak ndak karuan. “Duh Gusti, kenapa sawahku juga kena? Mau makan apa anak istriku?” Aku lupa kalau baru saja ketemu Kang Bejo yang tenang itu. Yang ada di pikiranku hanyalah kegagalan dan kerugian di depan mata. Tubuhku lemes, ndak ada harapan. Aku memang petani baru di desa itu, dan baru kali ini mendapatkan kegagalan panen.

Esok paginya, aku berangkat lagi ke sawah. Tiba-tiba aku ingat pesan Kang Bejo, “Coba rasakan embun pagi yang menyentuh wajahmu…”

Sambil memanggul cangkul, sebelum menyusuri jalan, aku merasakan titik-titik kecil embun di wajahku. Aku pejamkan mata dan bernafas dalam-dalam. Kurasakan udara pagi yang sejuk menyentuh setiap permukaan lobang hidung, mengisi paru-paru, dan kurasakan dada mengembang. Kutahan sebentar, dan aaahh… Serasa lepas semua beban pikiran. Yang kurasakan hanya kesejukan di dada. Berulang-ulang kulakukan, sambil berjalan ke sawah.

Aha.. ini rupanya yang dimaksud Kang Bejo.. Selama ini aku terlalu berpusat pada kesadaran atas, kesadaran pikiran, kepada rencana-rencana. Aku menelusuri jalan yang sama setiap hari, tapi aku tidak pernah memperhatikan jalan-jalan itu. Aku memandang pohon-pohon, tetapi aku tidak malihatnya. Aku lupa dan tidak mempedulikan sama sekali kepada kesadaran bawah, kesadaran hati, kepada embun dan udara pagi yang sejuk mengisi dadaku. Aku lupa, tanpa embun, tidak ada pagi yang sejuk. Tanpa udara sejuk dan bersih, tidak ada kesegaran dalam diri di pagi hari. Aku tidak mendengar suara-suara burung di sepanjang jalan itu.

Kini, aku pun menikmati segala yang ada di depanku, merasakannya hingga ke dalam hati. Aku berbincang dengan embun-embun itu, menanyakan kabarnya semalam. Aku resapi suara burung di pohon-pohon pinggir jalan, kurasakan kerikil-kerikil kecil memijit-mijit kaki ku yang telanjang.

Kurasakan sebuah pelepasan.. pelepasan yang sangat mendalam. Pelepasan pikiran. Dan kurasakan hatiku pun semakin sejuk terisi. Dalam pelepasan, kurasakan pengisian. Dalam pelepasan kurasakan keindahan. Kurasakan surga setiap hari, baik dikala sukses maupun gagal.

Dan aku pun tersenyum, seperti Kang Bejo…

“Sugeng enjing Cak Mangil. Tumben senyam-senyum…” sapa Kang Bejo pagi itu.


Right or wrong is my country

Filed under Renungan & Hikmah

“Right or wrong is my country” itulah kata si begawan raksasa, kumbakarna, sewaktu ditanya ama bima, sebelum mereka mo berantem

Ja… sekarang…. sekali lagi, perasaan kayak gini muncul lagi.. maklum rada rada sakit jiwa menjelang tamat.. PSS kali yaa.. Post study sindrom…mau kemana gue kalo dah lulus…mo nyari kerja susah..mo pulang ke indo tambah pusing.. liat keadaannya yang makin parahh…nah lohh…

Ya.. namanya juga masih mahasiswa.. masih lagi idealis-idealisnya kali.. bener gak kawan kawan.. lagi kritis-kritisnya mengamati sepak terjang politisi-politisi di indo, buat di kritisi, diomelin, disumpah-serapahin..sambil ngedumel..geblek, mau dibawa kemana sihh negara kita ini.. mau.. mau.. dan mau…ay.. yaa.yaa emang, selagi mahasiswa.. kita masih bisa teriak “maling.. maling..maling uang negara loe.. koruptor luuu..” ehh kalo udah kerja nanti, pa lagi jadi pejabat, eh.. ehemm ehemm.. kok maling teriak maling, sampe sampe ntar pas naek haji, saat melontar jumroh, setan pun teriak.. kok setan ngelempar setan sehh…. pfff….

Lagi ngapain yaa orang orang di Indo? anak-anak jalanan, ngamen ampe pagi, dapet seribu dua ribu..dapet banyak, dipalak-in ama bosnya… dapet dikit.. boro-boro buat makan.. ada juga ntar buat nge-boat…duhh.. miris..tapi bukan salah mereka emang, kalo mereka gak tau…yang salah yaa kita kita kali ya..punya kesempatan ngejer ilmu ampe tinggi, pas pulang, dapet kerja bagus, maklum, lulusan luar, atawa back to campus, sibuk lagi dengan researchnya.. yaa udahh lupa ama sekitar, paling ikut kegiatan kekeluargaan di kantor, di lingkungan, atawa aktif di pengajian cuma sekedar untuk memenuhi kewajiban bersosialisi…gak di cap asosial..yup…cuma melunasi kewajiban…ay..ay..mamak.. macam mana pula hidup yang kau mau…

Auh ahh.. gelap nihh.. stress kali yaa mo’ sidang.. relax, can. relax…Baca koran kek… republika, kompas.. biar tau perkembangan di Indo. Baca koraaann??? ay..yaa..yaa… Ada juga tambah pusing, isu-isu pemilu, ditambah masalah yang itu itu juga di indo, ehhhh mana pemerintah nya kayak gitu.. korupsi makin merajalela.. trus.. koruptor2nya malah lenggang kangkung ajaa.. udah gitu.. ehh aktif lagi di pengajian kampung..uhh.. serasa dehh..ay.. yaa..yaa..mau dibawa kemana negara ku ini.. di tempat suci.. di tempat ibadah, para koruptor pun sudah bisa berkhotbah…ayy.. mamak….

Pusing, bingung, kadang inget sambil getir, gak maksud matre sihh walopun emang saya matre.. hehehe, cuma bayangin, kita (lebih tepat “saya”) dengan ongkang-ongkang anjrot, kerjanya disuruh belajar aja.. ehh dapet duit.. lumayan lagi..kok bisa-bisanya yaa mikir, pas mo tamat, takut kerja kalo gajinya dikit..dasar.. gak bersyukur…

Hm… dilema.. pas nanti selesai study..pasti bingung, duhh.. pulang apa gak yaa ke indo… pengen rasanya ngebangun indo.. biar apa yang aku punya, bisa dishare buat orang laen.. bermanfaat… tapi kalo pulang, kok rasanya gimaaaa gitu…takut akan sesuatu yang gak pasti…ini mungkin karena racun kelamaan tinggal di belanda..adem ayem.. gemah ripah loh jinawi…kalo sakit, tinggal ke rumah sakit, gak perlu kawatir gak bisa bayar obat, pasti ada asuransi. Mau beli tanah, tinggal.. ups… salahh hehee.. mau ini.. mau itu.. gampang..

Ya udah lahh.. wait and see aja ntar… cuma, kalo bukan kita kita ini yang punya willingness yang kuat, siapa lagi yaa yang ngerubah negara kita sendiri biar bisa lebih maju… bahkan di belanda sini, jargon nya pun selalu, eerste mensen, dan regel… yaa.. setuju.. perubahan memang harus dimulai dari diri sendiri.. siapa tau, indo bisa berubah nanti…kan right is wrong my country..ayyy..yaaa..yaa..


inget kurusetra, baratayudha.. jadi inget kalo dulu pas SD, ada guru agama selain suka cerita ttg nabi, sahabat sahabat nya juga ttg epik yang heroik..
katanya.. buat dipetik pembelajarannya.. kalo gak saat ini, siapa tau nanti terbetik… doi selalu bilang gitu…

cian1.jpg
Mbak puurtje, kenapa sihh si bisma bisa dibunuh ama dewi srikandi? sebenernya si bisma memang sengaja mengalah supaya perang bisa berakhir, agar pandawa bisa kembali jadi penguasa di hastinapura, sesuai kehendak rakyat dan sang pencipta…sebab, bisma tau, kalo dia blom mati..perang gak akan berakhir, sebab, dia-lah satu-satunya orang yang dikasih karunia ama batara guru untuk bisa memilih kapan dia mau meniggalkan mayapada…dan kesaktian bisma, cuma bisa ditandingi oleh kresna yang notabene-nya titisan dewa wisnu, itu pun setelah dia bertiwikrama…

kok, kenapa sihh si bisma mau rela rela aja ngorbanin diri yaa?? mungkin jawabannya keikhlasan kali yaa… kepasrahan dan kesabaran dia nerimo ujian..kalo di trashback kembali kehidupan nya si bisma, doi emang sejak muda udah suka ngalah kok…coba liat..sebenernya kan si bisma itu putra mahkota astinapura…doi kan anaknya prabu sentanu..
cuma, waktu prabu sentanu kepincut ama cewe’ lain, huu.. dasar raja mata keranjang, dan cewe’ itu mau dikawinin jika dan hanya jika anaknya nanti jadi putra mahkota.. akhirnya si bisma ngalah buat bapaknya…biar bisa ngawinin si cewe matre itu.. nahh lohh.. mata keranjang ketemua ama cewe’ matre.. ya udahh gayung bersambut kali yeee…heheheee.. kelaut ajeeee….Trus, untuk menjaga keutuhan astinapura, si bisma bersumpah untuk tidak menikah biar dia gak punya anak, so gak akan jadi perebutan kekuasaan.. sumpahnya itu dikenal sebagai sumpah dewabrata… yang sampe ngegegerin swargaloka.. maklum.. orang sakti kalo sekali sumpahhh yaa beneran.. emangnya binan..kalo sumpah, …sumpah-sumpahan kaleeee yeeee….hehehehe…

keikhlasan dan kepasrahan akan berbuah kesabaran…kata kata ini yang paling sering kita denger kalo udah mau deket deket idul adha…. bukan kah..idul adha sendiri berawal dari keikhlasan dan kepasrahan Ismail sewaktu ayahnya, Ibrahim, datang dan berkata,” Wahai anakku, semalam aku bermimpi, bahwa Allah menyuruhku untuk menyembelihmu” coba bayangin…. kebayang gakk kalo sekarang bokap kita dateng sambil ngomong gitu.. paling kita bilang.. aduhh.. bokap gue napaa nihh.. sakit jiwa apaa.. Cuma, Ismail, dengan kepasrahan, keikhlasan nya bilang,”Wahai ayahku, jika itu perintah allah…lakukanlah itu, jangan ragu”
gile… gubrak banget kan… itulah keikhlasan… yang emang gak ada embel embel, gak ada “tetapi”…kalo sekarang kita sering denger.. ada orang yang bilang, “saya ikhlas kalo jabatan saya dilepas, asal…bla..bla..bla…” gubrak ajaaa…kapan kita kita bisa seikhlas Ismail yaa.. kalo gak bisa seikhlas itu, yaa dapet Ismail nya juga gpp.. hehehe.. upsss… canda lageee….

trus, apa yaaa.. yang bisa kita petik..dari resi bisma yang sabar menerima ketidakadilan, perang baratayudha, juga keikhlasan dan pengorbanan nabi Ismail dan ibrahim… ????

ahh… itulah emang manusia. sebelum kita diuji.. sebelum tangis, airmata belum bercucuran, belum tau kita.. betapa untuk ikhlas, berkorban dan bersabar itu susahnyaa mintaaaa ampun… kadang tuhan pun sampe harus nurunin tangan nya lewat bencana alam lah.. gempa, banjir..bahkan perang saudara dan lebih ekstrim lagi, lewat tali darah bapak-anak, hanya untuk menguji, “hey.. manusia.. seberapa besar sihh keikhlasan elo”.. nahh lohh..wahh kalo udah begini.. saya sendiri yang takut… tapi kata mas ismail, even kalo ada ujian, kita harusnya bersyukur.. karena kita masih diuji… jadi kita bisa tau, dimana kesabaran dan keikhlasan kita…yaa.. bukan buat siapa siapaa..itu kan buat kita kita juga.. emangnya tuhan butuh apa kalo kita ikhlas atawa nggak ikhlas, mau beriman atawa nggak? emangnya siapa kiteeeee…..kata orang-orang tua.. makin ditempa.. makin tahan ujian…bukan ujian subatomic physic yaa mbak puurtje… itu mahh gubrakk ajaa.. makin banyak ujian.. makin anjlokk.. bEtE!!!

trus.. kata orang.. ahh ikhlas itu kan.. kesabaran itu kann ada batasnya…wahh.. kalo yang kayak gini.. busyeetttt dahh….ikhlas dan sabar itu gak ada batas bung!!!.. kalo masih ada bakhil…masih suka bilang.. “kesabaranku” masih ada batasnya.. itu namanya blom sabar..mau sabar aja kok dibilang bilang..mau ikhlas kok, diungkit-ungkit… emang sehh, untuk ikhlas dan sabar itu susaahhh.. tapi, biasanya orang yang sabar, ikhlas itu keliatan kok dari mukanya… biasanya ada inner beauty nya… hehehe.. duhhh kayak siapaa yaa..hahaaa..nggakk.. nggakk.. orang sabar itu disayang pacar lageee…hehehee, dasar, gue.. ngaco..

Nah… sekarang, walo pun sebenernya setiap hari kita harus introspeksi diri, mungkin di suasana idul adha ini, mungkin ada baeknya kita sekali lagi bercermin diri..sejauh mana kita bisa bersabar dalam menghadapi segala ujian.. tantangan hambatan dan rintangan..duhh.. kayak ketahanan nasional ajaa…:D:D:D…mumpung momen nya lagi tepat… idul adha.. yang tadinya serasa sibuk di kantor, ngondek, belajar, uas, kali kali aja, di momen idul adha ini, tiba tiba.. klik!, kepikiran ttg kesabaran, keikhlasan…sukur sukur kalo bisa tiap hari…. amin….upss… bokap gue.. pak amin..

ngomong-ngomong.. gile.. gue kok nulisnya ember banget sehhh…. hehehe..
bawaan angin malam zernike kali yaaa… heheheh.. gubrakk…

yaa udahh…. yang penting, minggu depan udah idul adha .. gak salah kan kalo kita berhenti sejenak dari aktivitas kita yang buat jenuh buat refleksi diri sejenak dua jenak…. dan yang lebih penting lagi, kalo lebaran… mbak puurtje, itob… OPOR AYAMMMMMMM…

bye2


Perang telah berlangsung beberapa hari, dan korban pun telah berjatuhan di kedua belah pihak, PENDAWA dan KURAWA. Namun, tidak tampak tanda-tanda perang ini akan berakhir.

Di pihak KURAWA, ada Guru DURNA yang sangat sulit dikalahkan. Dia adalah seorang begawan, cerdik cendikia, kyai, atau guru yang memiliki pengetahuan mendalam dan gagasan-gagasan besar tentang kehidupan. Jika saja tidak terlalu besar dan gila cintanya kepada ASWATAMA, sang anak penerus aspirasi, tentulah dia sudah berada di pihak PANDAWA. Namun dia terjebak oleh taktik KURAWA, sehingga kecintaan kepada anaknya, menjadikan DURNA harus berpihak kepada KURAWA.

KRESNA tahu tentang kehebatan DURNA ini, sehingga menyarankan sebuah taktik kepada PENDAWA untuk mengalahkannya. KRESNA yang agung, mewakili petunjuk Tuhan dalam diri manusia, tidak diperkenankan terjun langsung ke medan perang. Dia hanya memberi nasehat dan petunjuk melalui ARJUNA, yang kemudian petuah-petuahnya dikenal sebagai BHAGAVAD GITA (nyanyian suci). Jika KRESNA turun tangan, sudah pasti akan hancur lebur dan meleleh semua pasukan KURAWA, damai sejahtera bumi ini, tanpa perlu perjuangan dan penderitaan. Oleh karena itu, PANDAWA sendiri yang harus berjuang, mewakili kelima indera manusia, melawan musuh-musuh yang merupakan saudara kandung mereka sendiri, KURAWA.

BIMA yang gagah perkasa, kuat sentosa, sang pelindung PENDAWA, diperintahkan oleh KRESNA untuk membunuh gajah milik KURAWA yang bernama ASWATAMA. Kebetulan, gajah ini memiliki nama yang sama dengan anaknya DURNA, ASWATAMA.

Sebuah taktik yang jitu. Ketika BIMA berhasil membunuh gajah itu, mendadak gegap gempita suara pasukan berteriak “ASWATAMA tewas!”, “ASWATAMA tewas!”… hingga terdengar di telinga DURNA. Dia sangat terkejut, dan segera mencari tahu kebenaran berita itu. Dia pun mendatangi YUDISTIRA, salah satu anggota PENDAWA yang terkenal kejujurannya, tidak pernah bohong. YUDISTIRA menjawab pertanyaan DURNA dengan lembut, “Benar, ASWATAMA, si gajah yang kuat telah meninggal”.

DURNA yang sedang khawatir dan kalut hanya mendengar sebagian kata-kata YUDISTIRA, “ASWATAMA - meninggal”. DURNA shock, semangatnya hancur, terbayang hidup tanpa penerus, tanpa anak yang akan melanjutkan cita-cita dan aspirasi kehidupannya. Tanpa penemuan yang akan dikenang oleh umat manusia seterusnya. Tanpa pencapaian dan prestasi. Tanpa buah pikiran dan karya. Kegagalan telah menyelimuti pikirannya, serasa hidup sudah berakhir, tiada harapan, tiada masa depan, kalut, khawatir, sedih, bercampur aduk seperti adonan semen tukang bangunan.

Konsentrasi DURNA hilang sama sekali. Di medan perang KURUSETRA itu, akhirnya DURNA dengan mudah dikalahkan oleh DRESTAJUMENA, sang senopati dari PANDAWA.

Gusti Allah awal dari segalanya, SANGKAN PARANING DUMADI, Asal dimana manusia datang, Tujuan dimana manusia akan pergi, dengan Sifat Welas Asihnya, telah menyelamatkan IBRAHIM dari kemungkinan menjadi seperti Guru DURNA. Saat itu, kecintaan IBRAHIM kepada anaknya, ISMAIL, teramat besar. Setelah bertahun-tahun tidak dikaruniai keturunan, baru diujung umurnya Tuhan menitipkan seorang anak. Wajarlah jika IBRAHIM sangat menyayangi anaknya.

Bagi Tuhan, kecintaan IBRAHIM telah berlebihan, meski tidak sampai melupakan Asalnya. Sebagai seorang manusia yang akan menurunkan banyak nabi-nabi setelahnya, IBRAHIM harus lulus ujian, harus bersih suci, tidak terbelenggu oleh cinta anak dan dunia. Segala kecintaan kepada selain Tuhan, harus dipotong, harus dikorbankan, harus diputuskan.

Bukan salah ISMAIL, sehingga harus dikurbankan. Bukan pula salah domba, sehingga harus disembelih untuk menggantikan ISMAIL. Semua itu adalah simbol, perwujudan, dan penampakan dari kepolosan dan kepasrahan IBRAHIM kepada Tuhan. Yang harus dipotong adalah nafsunya, kecintaannya, hasratnya yang menjadikan dia mengurangi kepasrahan kepada Tuhan.

Kini, kita sebagai anak cucu keturunan ADAM, keturunan IBRAHIM, pengikut jalan IBRAHIM dan ISMAIL yang diteruskan oleh Kanjeng Nabi MUHAMMAD, harus pula berjuang sendiri di medan KURUSETRA. Sebuah medan yang luasnya tak lebih besar dari batok kepala, atau lebih besar dari rongga dada. Medan hati dan pikiran, medan nafsu dan insting. Medan kecil, sekecil debu, tetapi mampu menghancurkan sebuah bangsa seperti yang terjadi di Iraq, Afganistan, Nagasaki, Hiroshima.

Kekalahan kita dalam mengorbankan dan memotong kecintaan itu, akan mengulang kembali kekalahan Guru DURNA dalam kehidupan sehari-hari. Cinta kepada anak, bangga kepada pemikiran dan karya cipta, sayang kepada harta, dan nafsu mengejar kedudukan, telah menjadikan hidup menjadi sempit, dada sebagai medan KURUSETRA menjadi sesak dan gelap. Anggapan bahwa itu semua adalah dari diri sendiri, bukan dari Tuhan atau titipan Gusti Allah, dengan mudah akan menjadikan kita lemah jika salah satu saja dari kecintaan itu gagal, hancur, mati.

Berkurban akan mendekatkan diri kepada Tuhan, seperti makna QORROBA, MENDEKAT. Tanpa berkurban dan perjuangan, PENDAWA tidak mungkin memasuki gerbang surga. YUDISTIRA atau PUNTODEWO tidak mungkin lulus dari ujian Dewa INDRA, yang melarang YUDISTIRA membawa anjing jelek ke surga. Melalui rasa yang dihasilkan dari pengorbanan dan perjuangan, YUDISTIRA berhasil melihat yang tidak tampak oleh pancaINDRA. Ternyata anjing jelek itu adalah jelmaan dari Dewa DARMA, guru spiritualnya.

Dalam pengajian minggu lalu (17 Januari 2004), Guru SALMAN berkata bahwa “Bukan darah dan daging kurban yang sampai ke Tuhanmu, tetapi ketaqwaanmu yang akan menemuiNya.” Ketaqwaan, DARMA, amal perbuatan, kepasrahan, dan keihlasan, yang akan sampai kepada Tuhan.

Jika demikian mengapa hanya setiap 10 Dhulhijjah kita mengumandangkan KURBAN? Bukankan medan perang KURUSETRA selalu berkecamuk setiap detik dalam diri kita? Saya kira bukan karena itu adalah tanggal hijriah hari kelahiranku, sehingga ayahku memberiku nama ISMAIL.


Outlandish & Debu

Filed under Renungan & Hikmah

Ada yang nonton MTV semalam??? Wah, ini ntah benar atau gak, yang jelas aku kaget bercampur harap2 senang.

Ada clip, dari group Outlandish, judul lagunya “Walou”. Tipe musiknya rap campur r&b dan latin (gabungan gaya 50 cent sama Aventure, kira-kira begitulah). Bukan liriknya yang bikin aku kaget (ngomong cepet jadi gak langsung ngerti), atau musiknya yang memang senikmat jus alpokat + susu kental bendera + daging kelapa muda. Bukan.. tapi clipnya!

Mereka nyanyi dengan background tulisan kaligrafi arab di papan tulis. Dan tulisannya: ALLAH & MUHAMMAD!!! (kalau aku gak salah baca). Awalnya aku gak yakin, jadi aku ikuti terus clipnya. Trus dalam beberapa adegan ada tulisan “UNDER MAMA’S FEET –> PARADISE”. Wah, ini bukan pepatah orang barat, dan kalimat juga kedengaran baru dalam bahasa inggris.

Aku berharap ini adalah salah satu band muslim, karena mengingatkanku pada minggu lewat, ada pula grup band bernama Debu (yang ini positif muslim). Dan denger2 lagu2 Debu ini lagi top2nya di mtvasia. Alamat situs mereka berbahasa Indonesia: http://www.musikdebu.com.

Waw… bukan masalah ‘rasialis’ agama dan musik nich. Tapi ‘berdakwah’ di jalur musik internasional masih sedikit agaknya. Cat Steven aja setelah ganti nama ke Yusuf Islam malah mutusin brenti nyanyi buat komersial. Raihan bagus, tapi skalanya regional. Sementara itu Christian Rock Band makin merajalela lhooo. Kalau menurut hemat saya, music adalah salah satu media ‘doktrinasi’ (atawa pencerahan bahasa os-nya hehe) favorit. Secara gak sadar, kalau kita suka alunan irama dan lantunan bitnya, kita bisa ikut goyang. Setelah gak muncul lagi di tivi/radio, ada keinginan beli albumnya. Atau setidak-tidaknya penasaran, ini yang nyanyi siapa sih…? Trus cek biografi, baca-baca artikel dan lirik lagunya… Masuk dech ‘materi os’ nya.

Apakah ini tanda-tanda berikutnya dari kebangkitan ummat Islam? Setelah tanpa sengaja ‘diperkenalkan kembali’ oleh kejadian 911, banyak sekali yang ingin tau apa sebenarnya Islam tsb.

Mudah2an sih iya… Mudah2an semakin banyak “Raihan” lain yang muncul, membantu mereka-mereka yang lagi “berkenalan lagi” dengan Islam. Mudah2an ini memang salah satu bertanda baik untuk sebuah kebangkitan.

Coba nikmati lirik ‘Walau’ yang bisa dikategorikan syair sufi berikut…

Walou
[Chorus:]
Hey ain’t nobody wanna go
Ain’t nobody wanna move
Ain’t nobody wanna try
Ain’t nobody stays alive
Walou from walou
It’s me and u or walou
Hey ain’t nobody wanna go
Ain’t nobody wanna move
Ain’t nobody wanna try
Ain’t nobody will stay alive
Walou from walou
It’s me and u or walou

Mamma please I can explain everything don’t cry
had to protect my friend from his friends
I swear - no lie
see before we knew it, the cops came
put an end to it with these handcuffs
took me down to the damn cell
cuz I’m not a minor anymore
tough !!!
Now bail me out mom
It won’t happen again I promise
Don’t tell daddy about this
He’s working too hard to feel this

The 2nd guessing
cause u never know when the guy upstairs blessing
or testing u in sessions so be prepared for confession
we all learn our lessons someway and somehow
when u fail u bow and even if u succeed u take a bow
I’m telling u right here and right now u need to change
rearrange u whole point of view cause for me it seems strange

[Chorus:]

De la nada sale el todo
Y el todo se hace nada
Hay espirales de consejos
miles mares de palabras
pero cada ser humano
tiene su propia realidad
cada alma sigue su ruta
a diferente velocidad
por eso queridos mios
cuando muera
no extranen mi presencia
alegrias que vivimos
problemas que pasamos
aprendan de mis errores
no siempre el agua es clara
de la nada sale el todo
y el todo se hace nada

[Translated]
From the nothing comes everything
And everything becomes nothing
We got spirals of advices
Thousands seas of wise words
But every human being
Have their own reality
Every soul follows their route
With a different velocity
That’s why, my dear ones, when I die
Don’t miss my presence
The pleasures we lived
The problems we went trough
Learn from my mistakes
Cuz not always is the water clear
From the nothing comes everything
And everything becomes nothing

With empty palms people act empty
those who got a lot act like they don’t have plenty
so u say u getting places but u ain’t moving at all
still some race on and some sit back and wait for his call

[Chorus:]

Let me take a little moment of time
Going above them all - looking down
Wondering - I’m wondering
Why u don’t wanna be by my side
Time is flying - fly sky high
Falling down - I’m falling down
Oh what about my mom and my son lord
Anything, I did for u lord
I try to be nothing but pure
Lord have mercy on me my self and I
Should’ve never been around there
Body - cold
when I was already here
suddenly I’m out of soul
God I feel so low
and I fear to show
no matter where I go

[Bridge:]
U don’t see
U don’t feel
Beyond the walls u living in
U made me
Don’t make me
Loose the faith within me

[Chorus...]


Penggalan Tak Berarah

Filed under Renungan & Hikmah

Menjelang natal 2003 merenung sendiri, menunggu kerja yang ngga ada habis. Dalam kesendirian dan kesunyian, hanya tersisa komputer yang alhamdulillah ada media player dan perangkatnya. Diiringi lagu Till I find you again dari Richard marx, oalah koq romantis dan sendu begini, ya. Tiba-tiba saja ingin menulis, judulnya pun entah hendak dicantum apa. Isinya juga entah apa hendak mengarah.

Menengok ke belakang, saat yang sama pada tahun lalu. Di tempat yang sama, waktu yang sama, mengerjakan pekerjaan yang kurang lebih sama. Hmmmh, begitu waktu cepat berlalu tanpa bermakna, mungkin setidaknya tidak bermakna saat ini.

Lagu berganti, sekarang Veldhuis Kemper berputar. Tiba-tiba teringat sobat-sobat terkasih yang sudah dan mulai menghilang, sedih. Ini hanya episode kecil dalam hidup kiranya, mungkin sekedar miniatur dari apa yang terjadi pada saat tua nanti. Hanya bisa berharap Tuhan memberikan kekuatan untuk menghadapinya, tidak dibiarkan diri terlepas dari entah apa sebutannya, kebenaran semu?

Tidak mau ada di sini, tidak mau ada di mana-mana, tidak mau sendiri. Koq tiba-tiba lagu if you’re not the one, mengingatkan pada seseorang. Tersenyum, penuh kenangan dalam suka dan duka. Ingat seorang teman yang menelepon untuk mempercepat janji nikah kepepet, dari 35 jadi 30, hahahahaha, seperti percepatan pembayaran hutang IMF saja, yang tidak terealisasi juga … hidup koq seperti mainan saja, atau jangan-jangan memang sekedar mainan. Kalau menilik lagu indonesia jaman baheula, hidup hanya sandiwara dan kita sebagai pelakonnya. Ada yang berlakon jadi orang lucu, jadi yang jahat. Gambaran sikap setiap orang di dunia fana ini yang berbeda-beda atau mungkinkah kemunafikan seorang pelakon untuk memerankan apa yang tidak disukainya, sekedar bertahan hidup?

Terjebak, ya, rasanya itu kata yang tepat. Terjebak, tapi dari apa? siapa? Dari hidup ini? Kalau disajikan pada mas Ismail, pasti digayung sambuti dengan kalimat indah bahwa hidup dan dalam khidup ini kita harus senantiasa mensyukuri. Betul itu, betul itu ……

Menyebut nama mas Ismail, koq jadi teringat satu kata. Tidak ingat kapan kata ini tersebut dalam salah satu diskusi kami. PELACUR. Konotasi buruk yang memiliki banyak makna, sebenarnya. Hidup dalam keterjebakan ini, sama halnya seperti pelacur. Apa, ya, misalnya. Mungkin jaga image salah satunya, hahahahaha …… bisa banyak yang tersentuh, gawat. Terjebak dalam hal apa, di mana, oleh siapa, itu hanya frame toch …… Menjalani hidup karena maunya hidup ya begitu. Menentang Qodo en Qodar? Entahlah …

Sudahlah, biarkanlah. Menjadi pelacur dalam ilmu, dalam pekerjaan, dalam bersosialisasi, tidak masalah. Rasanya setuju dengan ide dasar bahwa semuanya bukan sekedar patut, tapi harus disyukuri. Termasuk rasa sepi yang sekarang sedang menyelimuti, menyediakan waktu untuk merenung yang bisa menimbulkan banyak kenangan manis dan pahit. Ambil pelajaran darinya, sementara ini nomor dua dulu. Kalau boleh meminta dalam do’a, biarkan saja itu terjadi. Kalau pun hati kecil ini menjerit karena tidak selaras dengan apa yang terjadi, apa yang dilakoni. Anggap saja uji atas kesabaran, yang jika semakin pedih maka semakin tinggi tingkat ujiannya. Apalah artinya dihadapan semua orang. Hanya satu yang ingin rasanya kalau boleh untuk dipinta, janganlah aku menjadi pelacur bagi Tuhanku.

Wangsa Tirta Ismaya adalah mahasiswa program doktoral pada grup Kristalografi Protein di Rijksuniversiteit Groningen. Selain menekuni untai DNA, Wangsa menikmati musik klasik dan pop ringan.