READ MORE >>   Ramadhan 2011, diary ramadhan

Diary Ramadhan edisi 7 Ramadhan 1432H
Oleh : Elzan

Dear diary….

Aku gak nyangka kali ini bakal ngerasain puasa di bulan Ramadhan di negeri suaminya nyonya meneer lagi… (untuk kedua kalinya..finally!!!)

Tapi sekarang beda euyy….

Dua tahun lalu aku ngerasain puasa di negeri kincir angin ini sendirian…. alias single fighter…. makan di tempat kos, bengong sendiri… bahkan saking malesnya, Cuma minum air putih sama cookies, beressss… terus tidur lagi abis sholat subuh…

Sekarang, bedaaa…. aku udah punya istri, hohohoho….. kata orang, asik banget… n beda bangettt….;)

Aku terangin dikit mengenai diri aku and istriku… aku lagi ambil sekolah lagi di negeri angin ini… kebetulan aku dapat kesempatan untuk nerusin sekolah lagi… kata orang bilang, tuntutlah ilmu sampai ke Negeri Cina… kayaknya aku juga kebawa sama pepatah itu, malah nggak hanya sampai Cina, bahkan sampai ke Eropa lagi sekarang.. Alhamdulillah!!! Padahal ke Cina aja belum pernah.. :-)

Terus mengenai istriku ini, dulu dia pujaan hatiku waktu sekolah di sini juga, dua tahun lalu, di negeri seribu angin ini.. (istilah yang aku pake untuk negara yang gak pernah berhenti yang namanya angin ini.. brrrr…). Dia di mataku, kembang kampus (nggak pas kelilipan loh waktu itu)… kalo gak percaya, boleh tanya ke temen aku, di grup aku sekarang ini, namanya Burcu, cewek Turki. Kalo cewek aja bilang dia beautiful, apalagi cowok khan?? :D

Singkat cerita, akhirnya Allah SWT, ngasih rezeki ke aku, untuk aku persunting dia sebelum aku berangkat sekolah dan dia sekarang bareng sama aku, ngejalanin bulan puasa di bulan Ramadhan yang penuh berkah ini.

Dan ternyata, Allah bener-bener sayang sama aku… istri aku sekarang hamil kira-kira udah hampir 2 bulan… and now the story di bulan Ramadhan ini, begins

Bisa khan dibayangin, kalo cewek hamil terus kerjaannya mual-mual, dan bahkan gak seneng ngerasain bau dapur sama makanan?? Alhasil, akhirnya aku yang udah ngebayangin bakal dilayanin sama istriku selama bulan Ramadhan ini, jadi 180 derajad kebalik, aku yang ngelayani istri dan sang jabang bayi di perutnya.

Aku inget banget dalam surat Al-Baqarah 233 yang artinya kurang lebih :

“…Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. (QS. 2: 233).

Ini yang menjadikan aku di bulan Ramadhan kali ini bener bener terasa banget ujiannya, apalagi waktu nyiapin sarapan dan makan siang buat istri dan sang jabang bayi, sementara kita berpuasa. Seneng banget rasanya bisa bikinin masakan pertama kali di awal Ramadhan (meski cuma telur dadar sama nasi goreng, yang kata dia enak banget). Bener juga ya, seseorang itu tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya… Aku waktu itu cuma jago bikin nasgor sama telur dadar, tapi karena bisanya Cuma itu, dan repotnya… wanita hamil berubah-ubah sama makanan… terus akhirnya dilanjutin deh dengan pesen catering sama pemilik rumah di PL 427…. Lumayan deh, jadi terasa ringan kerjaanku… makanya, catering jadi pilihan kita deh…. dan gak repot juga buat aku… Cuma ya gitu deh…berarti siang2 harus nyiapin makanan deh buat do’i… bayangin deh, bau masakan di siang hari…. kriukkkk… kriukkkk… bunyi deh perut… :-)

Aku jadi keinget juga salah satu hadist yang mengatakan begini :

“Berbuat baiklah terhadap istri kalian, karena wanita tercipta dari tulang rusuk. Sesungguhnya bagian terbengkok dari tulang rusuk adalah bagian atasnya. Jika engkau hendak meluruskannya, maka akan mematahkannya, dan jika engkau biarkan, maka ia tetap bengkok. Untuk itulah, berbuat-baiklah kalian kepada istri-istri.” (HR. Muttafaq’Alaih)

Waktu inget hadist ini, apalagi tahu istri lagi hamil n sering mual-mual gini, aduhhh… Jadi bisa ngebayangin juga betapa susahnya dan gak enaknya kalo mual apalagi sampai muntah. Ternyata berat ya, jadi istri… apalagi pas hamil mual mual terus hampir seharian..

Ngebayangin beratnya kayak gitu, rasanya kalo cuma nyiapin sarapan sama manasin masakan, kayaknya jadi gak seberapa berat, meski di bulan puasa gini. Itung-itung nyari pahala dibulan yang penuh berkah ini. Betul gak prens??

Di bulan puasa ini juga, kerasa banget kita perlu belajar sabar dan tenang.. Bayangin aja kawans, masa’ gara-gara Cuma ngeliat brosur makanan salah satu supermarket terbesar di Belanda ini, disuruh jauhin dari pandangan mata dia, karena bikin mual… hadeuuhh… padahal kemaren dia yang liat-liat sendiri itu brosur….

Memang di bulan puasa ini, nilai kesabaran merupakan nilai yang paling besar ibadahnya di mata Allah dan yang paling sering disebut dalam Al Quran.

Salah satunya ada di surah Muhammad 31, Allah berfirman :

“Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kalian agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar diantara kalian.” (Muhammad:31)

Ayat ini bener-bener pas banget rasanya sebagai ujian buat aku di bulan puasa ini, apalagi menghadapi perempuan hamil dan lagi mual… ahhhh…. Kalo bisa belajar sabar gini, rasanya puasa ini tambah afdol kayaknya… hehehehe… ngademin hati sendiri, :-) ….

Wahhh….. ternyata udah mau jam 6 sore nih…. Ampe lupa ngerjain tugas utama di kampus, harusnya ngetik chapter 1 disertasi aku… malahan jadi banyak ngetik n curhat di diaryku ini….

Okay…. Ntar sambung lagi yach, diaryku…. :-):-)

  READ MORE >>   Ramadhan 2011, diary ramadhan