READ MORE >>   Catatan Pribadi

Waktu bangun hari ini, ingat kalau ada momen besar yang akan terjadi: Venus transit di matahari. So, what? Ini kesempatan langka yang muncul belum tentu sekali dalam ratusan tahun, mungkin lebih. Momen yang sama seperti lewatnya komet dan teman-teman luar angkasa lain …..

Bangun pagi sekitar jam 06.00, untung udah subuh sebelum tidur jadi ngga buru-buru. kucek-kucek mata, nyalakan komputer dan lihat-lihat pencuci mata, melihat keluar: bagaimana mau melihat venus kalau cuaca mendung berawan seperti ini. Walhasil, malah pasang penutup mata buat nerusin tidur lagi, bebas cahaya ….

Lihat jam sudah hampir jam 09.00, langsung loncat ke kamar mandi (buat cuci muka dan sikat gigi, sudah beberapa hari malas mandi) dan siap-siap berangkat ke kantor. Sambil jalan ke arah Aa-kerk, clinguk ke atas, bertanya apa beneran venus bakal kelihatan, ya? Eh, jadi aja bus nomor 15 lewat depan mata, padahal kalau mau bergerak sedikit pasti dapat, cuma terpisah jarak 10 meter. Tapi …. ah, setiap 10 menit ada yang lewat toh, sambil senyum ngedipin supir bus yang kebetulan cakep, membiarkan dia ngeluyur ke arah Zernike (ternyata supir bus berikutnya sudah tua, hahahaha ….). Waktu duduk di bus terus terfikir, padahal kalau datang ke kantor sudah kadung terlambat dan merasa biasa aja (toh tadi malam sampai larut kerja di lab), kenapa ngga jalan aja ke Academie Gebouw nemuin mas Ferry, minta tunjukin Venus pake kacamata D-5 (yang disediain gratis) …. AH, biarin aja lah, kerjaan kan nomor satu ….

Sampe kantor tetap penasaran, ini kan momen yang ngga sekali dalam ratusan tahun, masa dilewatkan begitu saja. Jadilah, angkat telepon, kontak mas Ferry, tanya bagaimana cara melihatnya. Satu disket yang ngga kepakai jadi korban, buat gentinya kacamata D-5 …. intip-intip, eh keren juga …. kaya matahari punya tahi lalat di dagu kiri bawah, trend ala marilyn monroe kali, ya … tapi pas balik ke ruangan, hem, cuma sebegitukah? balik lagi ke luar, lihat lagi, bolak balik sampai 3 kali, tetap aja bertanya …. hanya sebegitukah?

Sekarang udah sore, hingar bingar Venus lewat juga udah sirna, malah mungkin buat beberapa orang, sudah dilupakan. Tapi kok teruus aja terfikir: Venus transit, momen besar, belum tentu terjadi lagi dalam beberapa ratus tahun ke depan (se-engga-nya ngga sejelas sekarang). Lama-lama kefikiran, kenapa menjadi momen besar? matahari kan lebih jauh, ngga ditunggu-tunggu tuh nongolnya. Bulan juga (kecuali memang diperluin buat nentuin kapan puasa dan lebaran). Bus nomor 15, apalagi …. bakal ketinggalan didepan mata juga dicuekin, udah apal ini jadualnya.

Ini masalah momen, karena hanya kali ini kesempatan buat lihat Venus seumur hidup, ngga bakalan dilewatkan. Kalo dari matahari sampai bus, itu sih udah jamak. Analog dengan hidup (sebagai suatu momen), dari nikah sampai pekerjaan juga udah jamak: hidup ngga boleh sampe salah jalan, cuma sekali, kalo nikah, skolah, kerja de ka ka, ngga cocok ya … bubar en cari lagi, hahahahaha …

Ini masalah respek, fenomena yang menurut kalangan astrolog sangat mengagumkan, kok rasanya plong gitu aja. Udah dicoba-coba merasakan keindahan waktu melihat bintik item kecil itu, hem, tetep aja ….. salah satu kegagalan mentadaburi alam? ngga tahu deh …

Ini masalah gengsi, bisa dijadikan kebanggaan kalau sempet terlibat. Se-engga-nya kalau ketemu temen: “sempet liat Venus transit, ngga? bagus en asik lho …”. Lho, teman-teman di kampus malah sudah melihat duluan. Ada teman seruangan yang ngga lihat, waktu ditanya jawabnya: lihat aja di internet, gampang en ngga bikin sakit mata. Waktu ditimpali bahwa melihat fenomenanya secara langsung beda dengan melihat foto hasil jepretan di muka komputer, cuman dicibirin aja …..

Ini masalah curiousity, kaya apa sih kalo Venus transit di matahari. Ooo, seperti itu, ya udah ….. langsung masuk recycle bin di otak ……

hehehe, koq inget sama es krim campina yang waktu jualan paddle-pop jinglenya terkenal karena tiap tukang es keliling stay tune sama kasetnya.

– I’m your Venus –
– I’m your fire —
– your desire, your desire —-

  READ MORE >>   Catatan Pribadi