READ MORE >>   Parenting

SEJAK pagi, Lala, si gadis kecil yang kritis dan ceriwis terlihat kesal.

Dari mulut mungilnya keluar ocehan kekesalan kepada tantenya. “Tante … Lala marah sama Bunda!”

“Lho, kenapa, La?” tanya Tante Lala yang perutnya sedang membuncit karena hamil. “Lala cuma tanya, tapi Bunda nggak mau jawab. Katanya Lala masih terlalu kecil. Hmh Lala sebel sama Bunda! Padahal Lala kan umurnya 4 tahun Tante, sudah besar. Lala keseel banget!”

“Memangnya Lala tanya apa La?” si tante kembali menyahut. “Lala tanya, kenapa perut Tante buncit. Kata Bunda, perut Tante ada adeknya, dulu perut Bunda juga buncit waktu Lala masih dalam perut Bunda. Terus Lala tanya lagi Tante, waktu Lala dalam perut, keluarnya lewat mana Bunda? Eh … Lala malah dimarahin Tante, disuruh diem, nggak boleh tanya-tanya lagi sama Bunda. Pokoknya Lala marah deh Tante!” jawab Lala sambil cemberut.

BILA gadis kecil tadi menjelma menjadi seorang remaja, barangkali temannya akan berkomentar, “Kasiaan deh lo …!” Namun, dia hanya seorang gadis kecil berusia 4 tahun yang masih senang bertanya dan menyimpan beragam pertanyaan dalam kepalanya. Pertanyaan serupa sering dilontarkan anak balita seusia Lala. Kebanyakan orang tua menjawab sama, “Kamu masih terlalu kecil, tidak boleh tanya-tanya masalah itu, diam, diam, dan diam”, begitulah jawaban sebagian orang tua. Pada umumnya mereka masih menganggap seksualitas adalah sesuatu yang tabu dan saru untuk dibicarakan.

Padahal, di zaman yang ‘gila’ seperti ini, di mana kasus perkosaan dan sodomi pada anak meningkat sangat tajam, pendidikan seks sejak dini sangat diperlukan. Belum lagi masalah seks bebas di kalangan remaja yang semakin merajalela. Dengan kondisi seperti itu orang tua mana yang tidak cemas dan waswas melepas anaknya berangkat remaja.

Penelitian di pelbagai negara menemukan bahwa anak remaja akan terhindar dari keterlibatan dengan seks bebas, jika mereka dapat membicarakannya masalah seks dengan orang tua. Artinya, orang tua harus menjadi pendidik seksualitas bagi anak-anaknya. Hal ini hanya dapat dilakukan bila sejak dini, orang tua telah memberikan pendidikan seks untuk mereka.

Dalam sebuah seminar mengenai ‘Bicara Seks kepada Anak’, Elly Risman, S.Psi, seorang psikolog yang bertindak sebagai pembicara, menjelaskan bahwa orang tua memikul tanggung jawab sebagai pendidik seksualitas bagi anak-anaknya. Orang tua tidak dapat ‘mengekspor’ tanggung jawab ini kepada guru di sekolah atau lingkungan sekitar. Ini adalah tanggung jawab bersama, ayah dan ibu, sebagai pasangan yang telah diberi amanat oleh Tuhan. Masing-masing memunyai porsi untuk menjelaskan masalah seks pada anak. Sebagai contoh, ayahlah yang harus menjelaskan tentang mimpi basah kepada anak lelakinya menjelang akil balig. Sedangkan ibu bertugas membeberkan apa itu menstruasi kepada anak gadisnya yang beranjak remaja.

Selanjutnya Elly menerangkan tentang hal-hal yang harus dilakukan orang tua. “Landasan paling penting bagi orang tua dalam masalah ini adalah agama. Jadikanlah agama sebagai pedoman, karena panduan pendidikan seks pada anak sudah terangkum dalam ajaran agama. Orang tua harus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan agar dapat menerangkan dan menjawab pertanyaan anak. Selain itu, orang tua harus memutuskan masa lalu dan keluar dari tabu-saru yang selama ini membelenggu.”

Bagaimanakah kiat dasar mengasuh seksualitas? Elly mengungkapkan, pendidikan ini tidak mungkin dilakukan secara ‘borongan’, tetapi harus ‘dicicil’ sedini mungkin. Orang tua harus proaktif, terlibat penuh dan tidak menunggu anak bertanya. Contohnya, ketika sedang memandikan balita, orang tua dapat sekaligus memberitahukan tentang tumbuhnya rambut lain di bagian tubuhnya. Ibu dapat berkata “Nanti kalau adek sudah besar, akan tumbuh rambut di ketiak dan di kemaluan adek.” Atau orang tua dapat menjelaskan tentang perlunya menjaga kemaluan dan bagian penting tubuhnya. “Dek, bagian dada sampai lutut adalah bagian penting tubuhmu, tidak boleh ada orang yang memegang kecuali ayah dan bunda ya.” Penjelasan ini penting untuk menghindari kasus perkosaan balita yang terutama sering dilakukan oleh kerabat dekat anak. Untuk ‘mencicil’nya orang tua harus waspada pada setiap tahap perkembangan anak. Orang tua harus paham, hal-hal apa saja yang perlu diketahui anak balita tentang seksualitas, bagaimana dengan anak usia 7-9 tahun dan bagaimana dengan remaja. Orang tua harus berada selangkah lebih maju dari anak, karena lingkungan telah membuat mereka sangat kritis dan cerdas dalam masalah ini.

Langkah-langkah praktis untuk menjelaskan tentang seks diterangkan Elly sebagai berikut. Bagi yang beragama Islam, pergunakanlah term Alquran. Ajarkan anak menyebut kemaluan laki-laki dan kemaluan perempuan seperti dalam Alquran, bukan ‘burung’ atau ‘dompet’. Istilah dalam bahasa Latin juga dapat dipergunakan, yaitu vagina dan penis. Perhatikan dan gunakan The Golden Opportunity (kesempatan emas). Maksudnya, setiap ada kesempatan untuk menjelaskan sesuatu yang berhubungan dengan pendidikan seks, kemukakan saat itu juga. Tentunya disesuaikan dengan tahapan usia anak. Contoh, ketika melihat cicak sedang berdempetan-kawin, kucing melahirkan atau menyusui, jelaskan kejadian tersebut, dihubungkan dengan yang terjadi pada manusia. Terangkan dengan jelas, pendek, dan sederhana, atau diberi singkatan KISS (Keep Information Short and Simple) ,agar lebih mudah mengingatnya.

Kiat-kiat untuk menghadapi pertanyaan anak, orang tua harus tenang dan dapat mengontrol diri. Bila orang tua merasa segan, ungkapkan saja apa yang terasa dalam hati, bingung, kaget, heran atau perasaan lainnya. Segera jawab pertanyaan anak saat itu juga, dan jangan lupa untuk mengaitkannya dengan agama. Bila orang tua tidak siap menjawab pertanyaan anak, jawaban dapat ditunda tetapi janji untuk menjawab harus ditepati. Sebagai contoh, pertanyaan yang lazim ditanyakan anak usia 3-6 tahun adalah, “Bunda, dari mana aku lahir?” Orang tua dapat menjawab, “Dari rahim Bunda, adek keluar melalui vagina (kemaluan perempuan).”

Bila anak bertanya lebih lanjut, orang tua dapat menjelaskan melalui buku yang benar, bukan buku mengenai pornografi. Tunjukan gambar yang ada di buku dengan metode KISS. Orang tua dapat menerangkan “Kalau adek sudah mau keluar dari rahim Bunda, kemaluan Bunda akan melar seperti karet gelang ini.” Bila anak sudah berhenti bertanya, tak perlu melanjutkan penjelasan. Ingat, penjelasan harus jelas, singkat dan sederhana.

Orang tua terkadang panik ketika mendengar anak yang berusia 7 atau 8 tahun tiba-tiba bertanya, “Sodomi itu apa sih bu?” Bila kaget, orang tua dapat menarik napas terlebih dahulu agar tetap tenang di depan anak. Orang tua dapat berkata “Bunda kaget kakak bertanya seperti itu, kakak perlu jawaban sekarang?” Menunjukkan perasaan seperti ini akan membuat orang tua lebih tenang dalam menghadapi anak. Orang tua yang tidak siap dapat berkata kepada anaknya, “Wah jawabnya nanti ya sayang, Bunda harus masak dulu.” Tetapi jangan lupa, setelah berjanji menjawab, orang tua harus menepatinya. Untuk melakukan semua ini harus dibangun komunikasi yang baik antara orang tua dan anak, sehingga anak yakin bahwa orang tualah tempat kembali ‘pulang’ di kala mereka kebingungan.

Pendidikan seks harus dimulai sejak dini dan bertahap sesuai perkembangan anak. Bila hal ini dilakukan, saat beranjak dewasa mereka tidak akan mencari penjelasan dari lingkungan sekitar yang terkadang menyesatkan. Mereka tidak lagi berpikir bahwa seks adalah sesuatu yang menarik dan patut untuk dicoba. Seks adalah suatu hal yang biasa karena mereka telah mengetahui apa itu seksualitas dan bagaimana mengantisipasi gejolak yang ada dalam dirinya. Apabila anak tidak mengerti, mereka akan selalu kembali dan bertanya kepada orang tua. Anak yakin hanya orang tua yang dapat dipercaya dan membantu menjawab seribu satu pertanyaan dalam benak mereka. Seks bebas akan terhindar dan anak menjauh dari perbuatan terlarang.

Menjadi pendidik seksualitas bagi anak memang tidak mudah. Namun, sesulit apapun orang tua harus memulainya. Hapuslah belenggu tabu dan saru. Bangun wacana baru dalam kehidupan mereka. Pertanyaan yang tak pernah terjawab akan membuat anak semakin ingin mencoba. Kasus perkosaan dan sodomi anak tak akan kunjung mereda. Jadilah pendidik seksualitas bagi anak, karena dengan bangga mereka akan berkata, “Bunda, sekarang aku tahu, dari mana aku lahir.”***

Agnes Tri Harjaningrum

Sumber: Pikiran Rakyat, 9 Mei 2004

  READ MORE >>   Parenting